Kalibrasi Gas Detektor

Kalibrasi Gas Detektor (Sumber gambar: Ventis Pro Series)

Mengapa gas detektor harus di kalibrasi? Sebetulnya tidak hanya gas detektor, namun pertanyaan ini juga harus selalu ditanyakan ke setiap alat pengukuran, apapun itu jenisnya.

Sepengetahuan saya hal ini dilakukan karena dua alasan. Pertama, pembacaan pada gas detektor dapat dipengaruhi oleh beberapa hal seperti: keadaan suhu dan kelembaban, kontaminasi dari paparan gas tertentu, mungkin juga pernah merespon konsentrasi gas tertentu sampai pada batas maksimum pengukurannya, berkurangnya lifetime produk, dsb. Hal-hal tersebut dapat mempengaruhi pembacaan, seperti misalnya konsentrasi dari suatu combustible gas terbaca sebesar 45%LEL yang sebetulnya konsentrasi aktualnya adalah 50%LEL. Kedua, biasanya dalam sebuah plant ada regulasi tersendiri dari tingkat manajerial ataupun departemen safety yang mengharuskan semua alat ukur harus terkalibrasi dan juga memiliki  jadwal kalibrasi secara periodik.

Oleh karena itu, jika sebelumnya saya pernah melakukan Kalibrasi Sensor Gas MQ-7 maka kali ini saya akan membagi rangkuman mengenai metode-metode pengujian gas detektor yang pernah saya lakukan.

1. Bump Test (Calibration Check)
Bump test merupakan metode pengujian gas detektor dengan menggunakan calibration gas (test gas) untuk memastikan bahwa gas detektor masih melakukan pembacaan secara tepat.

DSCF4892

Contoh test gas yang berisi methana (CH4) dengan konsentrasi sebesar 2.5% volume (50% LEL).

Test gas berisikan gas dengan konsentrasi tertentu yang biasanya kurang dari 100% LEL. Apabila gas detektor melakukan pembacaan secara tepat, maka saat dikoreksi menggunakan kalibrator akan menampilkan nilai konsentrasi yang sama besarnya dengan konsentrasi pada test gas.

DSCF4911

Kalibrator menampilkan hasil pengujian performa gas detektor (error 0.5%LEL)

Oleh karena itu, pada praktiknya di lapangan bump test biasanya dilakukan secara periodik untuk memastikan bahwa performa gas detektor di lapangan selalu dalam keadaan baik.

2. Function Test (Performance Test)
Function test merupakan pengujian yang sama dengan bump test hanya saja gas detektor yang di uji sudah terintegrasi dengan sistem alarm, sehingga pengujian ini selain memastikan pembacaan gas yang tepat juga memastikan sistem alarm bekerja sesuai dengan yang diinginkan. Semisal sebuah gas detektor telah dirancang untuk memberikan alarm LOW pada level 10% kemudian HIGH pada level 20% dan HIGH HIGH pada level 50%. Maka pengujian ini dilakukan untuk memastikan bahwa sistem alarm bekerja di tiap-tiap level tersebut.

3. Calibration
Penyesuaian respon gas detektor (sensor) agar sesuai dengan nilai yang diinginkan. Artinya dalam metode ini dilakukan pengaturan atau adjusment agar didapat respon yang diinginkan. Langkah kalibrasi yang paling mudah adalah dengan merujuk pada manual gas detektor, karena pada manual tersebut berisi prosedur kalibrasi yang jelas sehingga dapat menjamin agar prosedur kalibrasi yang dilakukan benar.

Disclaimer : Setiap manufaktur memiliki cara kalibrasi yang spesifik sesuai dengan produknya masing-masing. Sehingga penting untuk selalu mengikuti prosedur yang sudah dibuat oleh manufaktur.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *